Honzuki no Gekokujou Part 5 (Novel) Chapter 23 Menemukan Tujuan dan Penjaga Pengetahuan

Baca manga Honzuki no Gekokujou Part 5 (Novel) Chapter 23 Menemukan Tujuan dan Penjaga Pengetahuan bahasa Indonesia terbaru di Nekomik. Manga Honzuki no Gekokujou Part 5 (Novel) bahasa Indonesia selalu update di Nekomik. Jangan lupa membaca update manga lainnya ya. Daftar koleksi manga Nekomik ada di menu Daftar Manga.

  “Hortensia, aku bukan satu-satunya yang menginginkanmu pergi ke perpustakaan Royal Academy; raja juga setuju. Saya minta maaf memberi Anda tugas ini, tapi tolong selesaikan.”

 

“Sebagai istri dari Sovereign Knight Commander dan Sovereign Noble yang melayani raja, aku akan memberikan segalanya.”

 

Setelah percakapan dengan suamiku, Raublut, aku pergi ke perpustakaan Royal Academy sendirian dengan pelayanku, sesuai keinginan raja. Tugas saya adalah untuk mengamati dan mempertahankan diri dari perilaku mencurigakan dari kandidat archduke Ehrenfest tertentu, Lady Rozemyne, dan mencari melalui arsip yang hanya dapat diakses oleh keluarga kerajaan yang telah dia jelaskan dengan ceroboh.

 

“Saya Solange, pustakawan mednoble. Dregarnuhr sang Dewi Waktu telah mengabulkan doaku dan sekali lagi menjalin benang takdir kita. Saya senang mendapat kesempatan untuk bekerja sama dengan Anda, Lady Hortensia.”

 

“Oh, Profesor Solange. Aku tidak menyangka kamu masih di perpustakaan. Betapa nostalgia.

 

Solange telah melayani sebagai pustakawan bahkan ketika saya menghadiri Royal Academy sendiri. Hanya ada sedikit kesempatan bagi kami untuk berbicara, mengingat bahwa saya adalah seorang sarjana agung dan dia adalah seorang pustakawan yang terhormat — tetapi ada beberapa, karena fakta bahwa kami berdua berasal dari Klassenberg. Kami berdua telah tumbuh jauh lebih tua sejak saat itu, tetapi dia menyambut saya dengan senyum ramah dan lembut yang sama seperti yang dia kenakan di masa lalu.

 

“Solange. Orang baru?” terdengar suara penasaran.

 

“Schwartz, Weiss, ini Lady Hortensia,” jelas Solange. “Dia akan bekerja dengan kita di perpustakaan mulai sekarang.”

 

Seseorang tidak dapat menyebut perpustakaan Royal Academy tanpa memikirkan Schwartz dan Weiss, para shumil besar yang membantu pustakawannya. Mereka berdiri di tempat biasanya di samping Solange dan tampak semeriah biasanya. Melihat mereka membuat saya merasa seolah-olah saya adalah seorang siswa lagi.

 

Sayang, oh sayang. Aku harus berhati-hati sekarang.

 

Saya berada di perpustakaan demi suami saya dan keluarga kerajaan, bukan untuk bernostalgia sembarangan. Saya memfokuskan pikiran saya saat Solange memimpin dengan Schwartz dan Weiss.

 

“Pertama, aku akan memandumu ke asrama.”

 

Kami melewati kantor dan masuk ke asrama perpustakaan, tempat petugas Solange, Catherine, sedang menunggu kami. Kami bertukar salam; lalu saya memperkenalkan pembantu saya sendiri, Edelina. Dia adalah satu-satunya yang menemaniku—ada peraturan tentang membawa hanya satu petugas ke Royal Academy, dan ini berlaku bahkan untuk staf—jadi dia dan Catherine pasti perlu bekerja sama di asrama.

 

“Sementara pelayan Anda menyiapkan kamar Anda, kami dapat menyelesaikan kontrak Anda di kantor,” kata Solange. “Anda membawa surat dari raja yang menjelaskan tugas Anda, saya percaya?”

 

“Ya, tentu saja.”

 

Kami pindah kembali ke kantor, lalu saya memberikan surat kepada Solange dan menandatangani kontrak saya untuk mulai bekerja sebagai pustakawan.

 

Setelah semua selesai, Solange mengangguk. “Kamu sekarang adalah pustakawan agung, Hortensia.”

 

“Semoga pekerjaan kita berhasil, Solange,” jawab saya. Sekarang kami adalah rekan kerja, tidak perlu bagi kami untuk saling menyapa secara formal. Schwartz dan Weiss mengikutinya.

 

“Hortensia. Selamat datang.”

 

“Hortensia. Bekerja bersama.”

 

“Astaga. Mereka menggunakan nama saya… Schwartz, Weiss, saya berharap dapat bekerja sama dengan Anda berdua.” Saya sangat tersentuh sehingga saya mengulurkan tangan kepada mereka, hanya agar Solange segera menghentikan saya.

 

“Mereka mengakui Anda sebagai pustakawan, tetapi Anda belum mendapat izin untuk menyentuh mereka. Tolong hindari melakukannya untuk saat ini. Hanya tuan mereka, Lady Rozemyne, yang bisa memberikan persetujuan seperti itu.”

 

“Ah, jadi mereka benar-benar dimiliki oleh seorang siswa sekarang. Berita sudah sampai ke saya, tetapi apakah situasi ini tidak terlalu merepotkan? Apakah itu tidak memengaruhi pekerjaan Anda?”

 

Solange menatapku muram. “Saya bekerja sendirian, jadi tidak ada ketidaknyamanan yang terlalu berlebihan. Tapi sekarang kami memiliki pustakawan yang mulia. Saya akan memberi tahu Lady Rozemyne pada hari pertamanya dan mengubah kepemilikan menjadi Anda. Saya perlu memberi tahu keluarga kerajaan juga … ”

 

“Ngomong-ngomong, bagaimana seorang siswa seperti Lady Rozemyne bisa menjadi tuan mereka? Penjelasan Raublut tidak jelas, entah karena dia tidak hadir atau karena dia tidak tertarik dengan masalah itu.”

 

Suamiku cenderung memberikan penjelasan yang singkat dan mudah dipahami, tetapi dalam hal yang satu ini dia mengatakan sesuatu yang aneh—bahwa dia entah bagaimana telah menjadi tuan mereka melalui berkat. Itu sama sekali tidak bisa dimengerti. Saya berharap berbicara dengan Solange akan menjelaskan perselingkuhan itu, karena dia benar-benar hadir, tetapi penjelasannya tidak lebih membantu.

 

Sebenarnya, saya mengira saya berutang permintaan maaf kepada suami saya. Bukan penjelasannya yang tidak bisa dipahami, melainkan kata-kata dan perbuatan Lady Rozemyne.

 

“Jadi, Solange—orang macam apa Lady Rozemyne itu?” Saya bertanya.

 

“Dia sangat luar biasa, seperti yang diharapkan dari seseorang yang mengubah pendaftaran shumil melalui pemberkatan dan bahkan tanpa menyentuhnya. Dia pasti sangat dicintai oleh Mestionora sang Dewi Kebijaksanaan.”

 

Suamiku, komandan ksatria yang berdaulat, melihat Lady Rozemyne sangat mencurigakan, tetapi pandangan Solange tampaknya adalah bahwa dia diberkati dengan bantuan para dewa.

 

“Nah, izinkan saya untuk memberi Anda tur singkat ke perpustakaan. Anda tidak dapat menyentuh Schwartz atau Weiss saat ini, jadi pekerjaan yang dapat Anda lakukan sangat terbatas, ”kata Solange, membuka pintu ke ruang baca.

 

Kedua shumil melompat masuk.

 

“Ini adalah arsip tertutup kedua, di mana buku teks dan dokumen referensi lama yang digunakan di kelas sebelum perang saudara disimpan. Bahan bacaan di sini bisa dipinjamkan kepada yang mencari, dan mahasiswa juga bisa masuk,” jelas Solange. Meski barang-barang itu sudah tua dan jarang digunakan—makanya disimpan di arsip—kadang-kadang ada tamu yang ingin melihatnya.

 

Saat saya membaca dengan teliti arsip tersebut, senyuman sentimental tersungging di bibir saya. “Saya mengambil kelas ini sendiri. Oh, dan panduan belajar ini dibuat oleh teman saya. Yang dia buat untuk Profesor Griselda sangat populer. Oh, apakah dokumen Profesor Griselda ada di sini juga, kebetulan?”

 

“Dia dieksekusi dalam pembersihan, jadi … dokumennya tidak disimpan.”

 

“Ya ampun… Sayang sekali. Buku dan dokumen tidak mengandung dosa.”

 

Jadi pembersihan tersebut juga mengklaim konten tertulis. Ini adalah pertama kalinya saya belajar ini. Berapa banyak buku yang sekarang hilang sebagai akibatnya? Aku menghela nafas, terus menelusuri rak, dan menemukan salah satu buku guruku mulai membusuk.

 

“Kupikir ada alat ajaib di perpustakaan untuk mencegah kerusakan seperti itu…” pikirku.

 

“Aku tidak punya mana untuk menjalankannya sendiri. Tapi sekarang kamu ada di sini, kita seharusnya bisa menjalankan alat sihir perbaikan.”

 

“Alat ajaib. Penyimpanan, ”kata Weiss.

 

Saya mengikuti mereka keluar dari arsip tumpukan tertutup kedua. Kami melewati ruang baca dan berjalan ke sebuah pintu di bawah tangga, yang dibuka oleh Schwartz.

 

“Di Sini. Banyak alat ajaib.”

 

“Di sinilah kami menyimpan alat ajaib yang digunakan dalam pekerjaan kami,” kata Solange, menguraikan penjelasan singkat para shumil.

 

Ruangan ini terlarang bagi saya sebagai siswa, dan sangat menarik untuk memikirkan seberapa banyak posisi saya telah meningkat sejak saat itu. Saya melangkah masuk dan melihat banyak alat sulap, yang penggunaannya tidak saya ketahui.

 

“Ada banyak alat ajaib untuk perpustakaan ini?” Saya bertanya.

 

“Memang. Kami memiliki tiga pustakawan agung sebelum perang saudara, dengan dua mednoble memberi mereka dukungan. Itulah berapa banyak orang yang diperlukan untuk menjalankan fasilitas ini, jadi bisa dibayangkan parahnya kekurangan mana kita.”

 

Tetapi perang saudara telah terjadi kira-kira satu dekade yang lalu, dan Solange hanyalah seorang mednoble tunggal. Itu menimbulkan keyakinan bahwa dia telah menjalankan tempat ini sendirian.

 

“Apakah kamu tidak meminta lebih banyak personel …?”

 

“Oh, tapi ini dia, Hortensia. Apakah kehadiran Anda tidak berarti bahwa keluarga kerajaan akhirnya peduli dengan perpustakaan? Atau, mungkin, apakah Anda di sini karena Lady Rozemyne mengaktifkan Schwartz dan Weiss, dan meminta bantuan keluarga kerajaan secara langsung?” Solange bertanya dengan senyum damai.

 

Aku disini karena kecurigaan yang semakin besar dari Komandan Integrity Knight…

 

Tidak dapat menyuarakan alasan sebenarnya, saya memilih untuk tetap diam. Solange pasti tidak menyadari reaksiku saat dia melanjutkan penjelasannya.

 

“Alat di rak ini untuk mengawetkan dokumen, sedangkan yang di sana untuk memperbaikinya. Mereka sangat penting untuk perpustakaan, tetapi saya tidak memiliki cukup mana untuk menjalankan semuanya. Namun, sekarang Anda ada di sini, kami pasti siap untuk mulai menggunakannya, ”katanya dengan gembira.

 

Aku mengangguk, melihat alat-alat itu. “Perbaikan, hm? Saya ingat memperbaiki buku-buku pribadi tuanku pada saat itu. Namun, saya tidak menggunakan alat sulap kecil seperti ini; Saya menggunakan yang lama, yang lebih besar di perpustakaan istana.”

 

“Pekerjaan apa yang kamu lakukan, Hortensia?”

 

Saya membelai alat ajaib perbaikan. Mungkin karena aku berada di Royal Academy, ingatan yang tidak muncul kembali dalam beberapa waktu kembali padaku satu demi satu. “Sebelum menikahi Raublut… aku melayani Pangeran Waldifrid.”

 

Solange tersentak kaget. Mantan tuanku tidak lain adalah pangeran kedua yang pembunuhannya telah memicu perang saudara.

 

“Saya mengelola dokumen pemerintah dan memelihara rak-rak di vilanya,” lanjut saya. “Kadang-kadang, dia meminta saya untuk memperbaiki buku-bukunya atau pergi ke perpustakaan istana untuk mencari dokumen. Rasanya seperti menjadi pustakawan, bukan begitu? Pada saat itu, saya sangat bersemangat dengan pekerjaan saya sehingga saya menyerah sepenuhnya pada pernikahan. Atau, lebih tepatnya, itu tampak tidak penting bagiku. Saya memutuskan untuk mendedikasikan hidup saya untuk melayani Pangeran Waldifrid…”

 

Namun, keinginan saya untuk hidup untuk pekerjaan saya belum dikabulkan. Pangeran pertama telah mengunjungi Pangeran Waldifrid dan keluarganya… lalu membantai mereka semua.

 

“Pengikut dibebaskan dari tugas setelah kematian tuan mereka. Pada saat itu, saya tidak melihat alasan untuk terus hidup. Aku tersesat dalam kegelapan tanpa tahu harus berbuat apa…” Aku memejamkan mata dan mengingat keputusasaan yang membuatku kewalahan saat itu.

 

Solange diam-diam memegang tangan saya dan membimbing saya keluar dari ruang penyimpanan yang gelap ke ruang baca yang terang. “Mungkinkah Lord Raublut kemudian menyelamatkanmu?” Saya dapat mengatakan bahwa dia mencoba untuk membangkitkan semangat saya dengan mengarahkan saya ke pikiran hangat tentang suami saya, tetapi usahanya sia-sia; tidak ada kehangatan yang bisa didapat di sana.

 

“Tidak. Aub Klassenberg sebelumnya yang menyelamatkan saya.”

 

“Oh?”

 

“Aub memanggil saya dan mengatakan bahwa, setelah masalah diselesaikan, dia akan memperkenalkan saya kepada pangeran ketiga. Dia memberi saya izin untuk meratapi Pangeran Waldifrid dan menghabiskan hari-hari saya dengan diam-diam membersihkan vilanya sementara pangeran pertama dan ketiga bertempur.”

 

“Tapi pangeran ketiga…” Solange memulai, suaranya pecah.

 

Aku mengangguk kecil dan melangkah masuk untuknya. “Ya. Seperti yang Anda ketahui, dia diracuni.

 

Dari sana, saya tergerak untuk melayani Pangeran Trauerqual, pangeran kelima saat itu. Dia telah dibesarkan sebagai pengikut sejak lahir, jadi pengiringnya lebih kecil dari pangeran lainnya. Aub Klassenberg sebelumnya telah memanggil para pengikut pangeran kedua dan ketiga, bersama para pengikut keluarga cabang kerajaan, untuk mulai mengumpulkan rombongan — dan Raublut termasuk di antara mereka.

 

“Aku disuruh menikahi Raublut untuk memperkuat ikatan antara Klassenberg dan para pengikut pangeran kelima,” lanjutku. “Saya masih berduka atas kehilangan tuanku dan berjuang untuk menemukan tujuan. Pada saat itu, saya senang diberi tugas baru untuk dilaksanakan.”

 

“Hortensia…”

 

“Saya minta maaf karena ini bukan kisah cinta yang Anda harapkan. Oh, tapi jangan menunduk begitu…” Aku terkekeh sambil berjalan melewati ruang baca. Raublut juga kehilangan orang yang dia cintai dan kehilangan kesempatan untuk menikah, jadi kami berdua menikah sangat terlambat. Tragisnya, kami tidak pernah dikaruniai seorang anak, dan saya sedih karena saya tidak berguna bagi suami saya sebagaimana seharusnya seorang istri. “Saat saya mulai berpikir bahwa saya akan mati tanpa tujuan, saya diberi pekerjaan ini agar saya dapat membantu keluarga kerajaan dan suami saya.”

 

Suami saya percaya bahwa arsip yang membutuhkan tiga kunci untuk membuka adalah arsip yang sama yang hanya dapat dimasuki oleh keluarga kerajaan. Karena ada kemungkinan ini akan memberikan informasi tentang cara mendapatkan Grutrissheit, Raja Trauerqual yang sekarang berkuasa telah memilih saya sebagai sarjana agung untuk mencapai tujuannya dengan setia dan diam-diam.

 

“Saya sangat senang—dan bangga—telah menerima tugas ini. Terlebih lagi… ketika saya berjalan di antara rak buku di sini, saya ingat waktu yang saya habiskan untuk mengatur rak buku di kantor Pangeran Waldifrid dan mengunjungi perpustakaan istana atas namanya. Itu membuat jantung saya berdebar dengan cara yang jarang saya alami akhir-akhir ini. Kenangan saya tentu saja tidak semuanya menyedihkan.”

 

Solange mondar-mandir di ruang baca bersamaku, menampilkan senyum yang sama bangga dan sedihnya dengan senyumku. “Oh ya, aku mengerti betul bagaimana perasaanmu. Tidak semua milikku juga sedih.”

 

Aku tidak mengetahui keadaan perpustakaan itu, tetapi Solange pasti juga kehilangan banyak hal selama perang saudara. Aku bisa merasakan itu hanya dengan melihatnya.

 

 

Dua hari setelah kedatangan saya di Royal Academy, kelas dimulai. Penyerahan Schwartz dan Weiss terjadi pada siang hari, dan setelah prosesi yang mulus, saya menyaksikan Lady Rozemyne dan keluarga kerajaan pergi.

 

“Anda akhirnya dapat menyentuh Schwartz dan Weiss, yang berarti Anda dapat memulai pekerjaan Anda sebagai pustakawan dengan baik,” kata Solange.

 

“Memang. Kemarin, saya sibuk mempersiapkan kunjungan keluarga kerajaan dan berkeliling asrama.” Saya dengan lembut membelai Schwartz dan Weiss. Tidak menolak tangan saya memperkuat fakta bahwa saya sekarang adalah seorang pustakawan.

 

“Hortensia, boleh aku minta waktu sebentar? Anda terdengar sedikit kasar—menolak, bahkan—ketika berbicara dengan Lady Rozemyne. Mungkinkah Lord Raublut memberitahumu sesuatu tentang dia?”

 

“Ya, dia sangat curiga terhadap Ehrenfest. Yurgenschmidt tidak membutuhkan benih konflik lagi untuk disemai ketika belum sembuh dari perang saudara. Saya ditugaskan untuk tetap waspada terhadap Lady Rozemyne, yang tujuan dan pengetahuannya tidak kita ketahui, dan mencari arsip ini yang dia sebutkan.

 

“Kecurigaan apa yang mungkin dimiliki Lord Raublut ketika saya mengizinkannya meminjam buku harian yang dia lihat sedang dibacanya? Apakah ada sesuatu di dalam yang menjamin ketidakpercayaan ini?” Solange bertanya, berkedip bingung. Dia jelas berpikir bahwa menyerahkan buku harian itu akan membersihkan nama Lady Rozemyne.

 

“Lady Rozemyne meminjam buku harian seorang pustakawan tua dan bertanya kepada Pangeran Hildebrand tentang arsip yang hanya bisa dimasuki oleh keluarga kerajaan, bukan? Raublut merasa curiga bahwa dia akan mencoba untuk mendapatkan informasi dari pangeran muda daripada dari Pangeran Anastasius atau Lady Eglantine. Selain itu, kami percaya bahwa arsip khusus ini mungkin berisi petunjuk tentang keberadaan Grutrissheit.”

 

“Ya ampun… Lord Raublut tidak diragukan lagi terlalu banyak berpikir,” kata Solange dengan senyum yang agak bermasalah. “Lady Rozemyne bertanya kepada Pangeran Hildebrand hanya karena masalah itu muncul saat pesta teh. Anda tahu berbagai misteri yang dikabarkan ada di Royal Academy, seperti gazebo tempat Dewi Waktu bermain-main, atau patung dewa yang bergerak, bukan? Salah satu rumor menyebutkan sebuah arsip yang hanya bisa dimasuki oleh keluarga kerajaan. Saya bisa mengerti mengapa mereka yang melayani Raja Trauerqual akan sangat fokus pada petunjuk yang mungkin mengarah ke Grutrissheit, tapi ini agak berlebihan.

 

Saya mengerti apa yang ingin dikatakan Solange. Memang, begitu seseorang mengetahui detail situasinya, Lady Rozemyne benar-benar tampak tidak bersalah.

 

“Itu muncul di pesta teh, saat diskusi misteri, hm…? Meluncurkan penyelidikan ke Ehrenfest atas sesuatu yang begitu sepele memang tampak sedikit, harus kita katakan, neurotik , dan tidak mungkin membuahkan hasil.

 

“Karena itu, saya mengerti bahwa menyelidiki bahkan ancaman terkecil sekalipun adalah tugas Lord Raublut. Bagaimanapun juga, dia adalah Komandan ksatria yang Berdaulat. Jika ada sesuatu yang menarik perhatiannya, maka dia berhak untuk memeriksanya, ”kata Solange, memberi saya senyum simpatik begitu saya merasa lebih nyaman. Tapi pandangan pengertiannya segera berubah menjadi keseriusan total. “Konon, kamu bukan Sovereign Knight; Anda adalah pustakawan Royal Academy. Haruskah Anda benar-benar mengamati para siswa?

 

Saya berusaha keras untuk berguna bagi suami saya sehingga saya mengabaikan peran saya yang sebenarnya di sini di Royal Academy. Ksatria memiliki tugas mereka sendiri, begitu pula para sarjana.

 

“Aku mengerti maksudmu,” kataku. “Saya ingin berguna bagi raja dan suami saya, tetapi saya bukanlah seorang Sovereign Knight yang diharapkan untuk menyelidiki mereka yang berperilaku mencurigakan; Saya seorang pustakawan yang diharapkan memelihara perpustakaan Royal Academy. Saya harus menyesuaikan persepsi dan sikap saya sesuai dengan itu. Untuk selanjutnya, saya bermaksud untuk melihat kata-kata dan tindakan Lady Rozemyne dari perspektif yang lebih profesional.”

 

“Memang. Belajar mengenal Lady Rozemyne dengan berbicara dan bertukar buku dengannya, jika Anda mau.”

 

Penting untuk belajar tentang orang melalui sosialisasi — jadi pertanyaan saya berikutnya adalah pertanyaan yang wajar. “Kalau begitu, Solange, apa yang dilakukan keluarga kerajaan—dan di mana—ketika mereka mengunjungi Royal Academy di masa lalu? Apa yang dapat ditemukan di arsip yang membutuhkan pustakawan agung dan tiga kunci untuk membukanya? Maukah Anda memberi tahu saya hal-hal ini? Sejujurnya, Raublut curiga bahwa Anda juga menyembunyikan sesuatu. Anda tidak menyimpan informasi dari kami sebagai hasil dari pembersihan, kan?

 

Solange telah berbicara tentang almarhum pustakawan dengan rasa hormat dan kesedihan yang begitu besar, dan kata-katanya mengandung kebencian tertentu terhadap keluarga kerajaan yang bertanggung jawab atas pembersihan tersebut.

 

“Sesuatu terjadi padaku ketika Raublut mengatakan keluarga kerajaan telah mengunjungi perpustakaan selama Konferensi Archduke,” lanjutku. “Pangeran Waldifrid juga akan datang ke sini bersama raja setelah penobatannya diumumkan. Saya selalu berasumsi bahwa itu hanyalah bagian dari upacara penobatan, tapi mungkin ada alasan lain yang lebih mendalam?”

 

Pangeran pertama telah membunuh Pangeran Waldifrid tepat sebelum kerajaannya diumumkan ke publik, jadi aku akhirnya tidak pernah pergi ke perpustakaan bersamanya. Namun, Solange pasti tahu sesuatu. Dia akan berada di sana untuk menyambutnya.

 

“Pengetahuan saya tentang hal ini sangat terbatas. Ikutlah denganku. Saya mungkin tidak memiliki informasi tentang arsip ini yang hanya dapat dimasuki oleh keluarga kerajaan, tetapi saya tahu tentang arsip yang hanya dapat dibuka oleh pustakawan agung.” Solange tersenyum sedih, membawaku ke tumpukan arsip tertutup kedua, lalu mengetuk pintu di ujung. “Keluarga kerajaan akan pergi ke arsip di balik pintu ini setiap kali mereka berkunjung selama Konferensi Archduke. Saya diberi tahu bahwa itu mengarah ke tangga, di luarnya ada pintu kedua yang hanya bisa dibuka dengan kunci tiga pustakawan agung. Namun, saya tidak dapat memverifikasi ini; sebagai mednoble, saya bahkan tidak bisa melewati pintu ini.

 

Ternyata, bahkan para pengikut keluarga kerajaan pun tidak bisa melewati titik ini tanpa menjadi bangsawan agung.

 

“Bukankah ini arsip yang hanya bisa dimasuki oleh keluarga kerajaan?” Saya bertanya.

 

“Saya tidak akan berpikir begitu. Ini adalah kenangan yang sangat lama, tapi saya ingat kandidat archduke juga bisa masuk. Selain itu… tidak sekali pun aku berusaha menyembunyikan apa pun. Nyatanya, selama banyak Konferensi Archduke saya meminta raja untuk datang ke sini.”

 

Aku menatapnya dengan heran. Suami saya tentu saja tidak mengatakan hal semacam itu kepada saya; dia percaya bahwa Solange secara sadar berusaha merahasiakan keberadaan arsip itu.

 

“Tapi setiap kali saya ditolak, karena semua orang ‘terlalu sibuk dengan Konferensi Archduke untuk datang ke perpustakaan.’ Saya menyerah setelah tiga tahun dengan tanggapan yang sama. Memperlakukanku dengan kecurigaan sekarang akan sangat tidak adil.”

 

Pasti ada semacam kesalahpahaman antara keluarga kerajaan dan mereka yang melayani mereka yang mencegah informasi ini benar-benar sampai ke raja. Sebagai istri dari Sovereign Knight Commander, aku sangat menyadari betapa sibuknya keluarga kerajaan saat itu. Pada saat yang sama, saya mengerti betapa frustrasinya ditolak terus-menerus oleh atasan Anda, terutama ketika Anda bertindak untuk kepentingan kelompok yang bertanggung jawab menghancurkan tempat kerja Anda.

 

“Tidak ada yang bisa mengkritikmu, Solange. Yang mengatakan… adalah tugas saya sebagai pustakawan agung untuk membuka arsip ini dan melihat apa yang ada di dalamnya. Bolehkah saya bertanya di mana kuncinya?

 

“Kunci pintu ini ada di kantor, tapi kunci pintu di baliknya ada di ruangan yang dulunya milik pustakawan agung kita. Memperolehnya bukanlah hal yang mudah.”

 

Jika kita sudah mengetahui lokasi kuncinya, lalu mengapa kita harus berjuang untuk mengambilnya kembali? Solange pasti telah menyimpulkan apa yang ingin saya tanyakan, saat dia terus menjelaskan sambil membawa saya keluar dari arsip.

 

“Asrama perpustakaan berisi ruangan khusus tempat menyimpan kunci, tapi hanya bisa dimasuki oleh penjaga pengetahuan yang dikontrak oleh Mestionora, Dewi Kebijaksanaan. Pustakawan agung yang dieksekusi semuanya adalah penjaga itu sendiri.”

 

“Penjaga pengetahuan…?”

 

“Istilah itu mengacu pada mereka yang telah bersumpah setia bukan kepada raja tetapi kepada Mestionora. Saya sendiri mengambil sumpah, tetapi karena saya bukan bangsawan agung, saya sangat dibatasi, ”kata Solange dengan desahan frustrasi.

 

Ini semua berita baru bagi saya. Aku diam-diam terus mendengarkan.

 

“Tidak ada catatan tentang kamar pustakawan yang dieksekusi yang digeledah setelah pembersihan. Katakan padaku, apakah Lord Raublut tidak menganggap itu aneh?”

 

“Dia melakukan. Bahkan, dia mengatakan bahwa itu adalah masalah yang layak untuk kembali. Namun, Kedaulatan benar-benar kekurangan tenaga kerja. ”

 

Suamiku sedang dalam penempatan yang lama di kadipaten lain, menyelidiki serangan yang terjadi selama Turnamen Antarkadipaten dan ternisbefallens yang muncul di Royal Academy. Seperti yang saya ketahui, dia tidak memiliki kelonggaran untuk menyelidiki arsip yang mungkin tidak ada atau ruangan pustakawan yang dieksekusi satu dekade lalu.

 

“Mereka tidak akan pernah bisa melakukannya sendiri,” Solange memberi tahu saya. “Ksatria tidak bisa memasuki ruangan. Pada saat itu, Sovereign Knight’s Order percaya bahwa mereka dapat dengan santai memulai pencarian bukti setelah melakukan eksekusi… tetapi para ksatria bukanlah sarjana dan karenanya tidak dapat membuat kontrak yang diperlukan, sementara saya sendiri adalah seorang mednoble.

 

“Kalau begitu, mungkinkah mereka tidak membawa seorang cendekiawan agung…?”

 

“Memang. Secara alami, Knight’s Order berpikiran sama. Mereka membawa seorang cendekiawan sebagai pustakawan dan berusaha agar mereka bersumpah untuk menjadi penjaga ilmu. Namun, sumpah tersebut mengharuskan seseorang untuk setia dan setia melayani dewi, bukan raja. Apakah Anda memahami pentingnya hal ini, pada saat pembersihan?”

 

Saat itu, bangsawan berdaulat dari Old Werkestock sedang diselidiki secara menyeluruh karena kadipaten mereka mendukung pangeran pertama dan keempat selama perang saudara. Permintaan tidak diragukan lagi dibuat dari penjaga pengetahuan untuk bersumpah setia kepada Raja Trauerqual yang baru dinobatkan.

 

“Mereka menolak, karena mereka telah bersumpah setia kepada Mestionora, Dewi Kebijaksanaan. Terikat oleh sihir kontrak, tidak ada jawaban lain yang bisa mereka berikan. Namun, waktu itu tak kenal ampun. Mereka dituduh melakukan perilaku pengkhianatan di antara berbagai kejahatan lainnya dan dieksekusi.”

 

Sulit membayangkan ada orang yang ingin menandatangani kontrak baru untuk menggeledah kamar-kamar itu, terutama ketika penghuni sebelumnya dieksekusi justru karena sumpah mereka. Dan karena seseorang tidak dapat dipaksa untuk menandatangani kontrak sihir, masuk akal jika ruangan itu tidak diselidiki.

 

“Jadi kunci yang dicari Raublut ada di dalam kamar para penjaga pengetahuan?” Saya bertanya.

 

“Kunci arsipnya ada, tapi apakah itu yang dia cari, saya tidak bisa mengatakannya.”

 

Ini adalah kamar dan arsip yang bahkan Solange tidak pernah lihat di dalamnya meskipun dia sudah bertahun-tahun bekerja sebagai pustakawan Royal Academy. Tidak masalah apakah seseorang adalah Komandan ksatria yang Berdaulat atau anggota keluarga kerajaan — seseorang tidak dapat masuk tanpa pustakawan agung yang bersumpah untuk melayani dewi sebagai penjaga pengetahuan.

 

“Aku sekarang mengerti kenapa Sovereign Knight’s Order tidak bisa menggeledah mereka, dan kenapa aku ditugaskan sebagai pustakawan agung. Itu semua agar saya bisa menjadi penjaga pengetahuan … ”

 

“Tunggu sebentar, Hortensia. Apakah Anda mengatakan Anda akan menandatangani kontrak ini, bahkan mengetahui keadaannya? Solange bertanya seolah ingin menghentikanku. “Kamu bisa melakukan pekerjaan sehari-hari di sini tanpa menjadi penjaga ilmu. Bahkan di perpustakaan istana, hanya sedikit yang disumpah untuk peran itu.”

 

Aku memejamkan mata dan mulai menimbang semuanya. Kata-kata suami saya, keinginan raja, kegembiraan menerima tujuan, keinginan saya sebelumnya untuk mengabdikan hidup saya untuk pekerjaan ilmiah …

 

“Tugasku di sini sebagai pustakawan sebagian adalah keinginan raja…” kataku. Baik dia dan suamiku, Komandan ksatria yang berdaulat, ingin aku menjadi penjaga pengetahuan dan mengembangkan pemahaman yang lengkap tentang perpustakaan. Waktu telah berubah sejak pembersihan; tak satu pun dari mereka akan memprotes kontrak ini. “Aku datang dengan tekad untuk mengerahkan seluruh kemampuanku untuk tugas ini—sebagai istri dari komandan ksatria dan sebagai bangsawan yang Berdaulat. Saya juga percaya pada suami saya. Jika menandatangani kontrak dengan Mestionora Dewi Kebijaksanaan diperlukan untuk mendapatkan hak untuk memasuki setiap arsip, maka saya akan melakukan hal itu.”

 

Solange menghela napas mengakui dan mengambil batu tulis gading dari salah satu rak di kantor. Kemudian dia membimbing saya ke lantai dua dan ke patung Mestionora.

 

“Apakah kamu benar-benar membuat sumpah ini?”

 

Tampak bagi saya bahwa Solange, yang memegang batu tulis, tampak persis seperti Mestionora sang Dewi Kebijaksanaan dengan instrumen ilahi Grutrissheit di tangannya. Saya dapat mengatakan bahwa dia adalah seorang rasul setia dewi dan penjaga pengetahuan sejati.

 

“Saya akan.”

 

“Kemudian gunakan stylo dan tulis teks ini di dasar patung. Setelah Anda melakukan ini, tidak ada jalan untuk kembali.”

 

Batu tulis di tangan Solange diukir dalam bahasa yang benar-benar kuno. Saya mengeluarkan schtappe saya, mengubahnya menjadi pena, dan kemudian dengan hati-hati menyalin setiap huruf.

 

Saya adalah penjaga pengetahuan.

 

Saya adalah orang yang bersumpah setia kepada Mestionora, Dewi Kebijaksanaan.

 

Saya akan mengabdikan semua pengetahuan yang lahir di Yurgenschmidt untuk Mestionora, Dewi Kebijaksanaan.

 

Saya akan menyebarkan ke seluruh Yurgenschmidt pengetahuan yang diberikan kepada saya oleh Mestionora, Dewi Kebijaksanaan.

 

Saya menghormati kebijaksanaan umat manusia dan akan menjamin perlindungannya.

 

Aku bersumpah untuk tidak goyah di hadapan otoritas, untuk tetap berani menghadapi kekuatan, dan untuk terus mencari dan mengumpulkan pengetahuan, yang akan kupersembahkan kepada dewi.

 

Kata-kata yang telah saya tulis bersinar dan kemudian tersedot ke dalam instrumen ilahi yang dipegang Mestionora. Pada saat itu, saya berani bersumpah bahwa patungnya tersenyum kepada saya. Sebuah kunci kemudian muncul dari instrumen ilahi di tangannya dan jatuh ke dasar patung yang lebar dengan suara gemerincing. Saya telah melihat kontrak sihir meledak menjadi api emas sebelumnya, tetapi saya belum pernah menyaksikan kontrak dengan para dewa seperti ini.

 

Saat aku menatap kunci itu dengan bingung, Solange tersenyum. “Itu punya mu.”

 

Atas bisikannya, saya mengulurkan tangan ke kunci yang diberikan Mestionora kepada saya. Saat jari-jariku menyentuh permukaan logamnya, benda itu tersedot ke dalam diriku seperti schtappe.

 

“Wahai Hortensia, penjaga pengetahuan baru. Kami menyambutmu.”

ads wallani

tags: baca manga Honzuki no Gekokujou Part 5 (Novel) Chapter 23 Menemukan Tujuan dan Penjaga Pengetahuan bahasa Indonesia, komik Honzuki no Gekokujou Part 5 (Novel) Chapter 23 Menemukan Tujuan dan Penjaga Pengetahuan bahasa Indonesia, baca Honzuki no Gekokujou Part 5 (Novel) Chapter 23 Menemukan Tujuan dan Penjaga Pengetahuan online, Honzuki no Gekokujou Part 5 (Novel) Chapter 23 Menemukan Tujuan dan Penjaga Pengetahuan bab, Honzuki no Gekokujou Part 5 (Novel) Chapter 23 Menemukan Tujuan dan Penjaga Pengetahuan chapter, Honzuki no Gekokujou Part 5 (Novel) Chapter 23 Menemukan Tujuan dan Penjaga Pengetahuan high quality, Honzuki no Gekokujou Part 5 (Novel) Chapter 23 Menemukan Tujuan dan Penjaga Pengetahuan manga scan, ,

Comment